Tidak ada salju untuk Olimpiade Beijing, penggunaan salju buatan, perubahan iklim, kapan Olimpiade
Breaking News'

Tidak ada salju untuk Olimpiade Beijing, penggunaan salju buatan, perubahan iklim, kapan Olimpiade

Turbin kuning cerah berjajar di lereng Olimpiade Musim Dingin Beijing, menyemprotkan salju buatan yang diperlukan agar Olimpiade dapat berlangsung.

Salju buatan manusia telah digunakan dalam berbagai tingkatan sejak Olimpiade Musim Dingin 1980 di Lake Placid, New York.

Tetapi Olimpiade Beijing bulan Februari akan hampir seluruhnya bergantung pada salju buatan karena itu terjadi di salah satu bagian terkering di China.

Tangkap setiap momen The Ashes secara langsung dan bebas iklan selama bermain di Kayo. Baru mengenal Kayo? Coba gratis 14 hari sekarang.

Dengan hanya lima minggu sebelum Olimpiade dimulai, penyelenggara berlomba untuk melapisi landasan dengan salju berkualitas tinggi – tugas besar dan kompleks yang menurut para kritikus tidak ramah lingkungan.

Tempat-tempat tersebut menggunakan sistem pembuat salju otomatis yang memantau suhu dan kelembaban udara untuk memaksimalkan produksi.

Diisi oleh reservoir lokal, sekitar 300 turbin – yang dikenal sebagai “senjata salju” – mencampur air dengan udara terkompresi sebelum mendorong tetesan ke udara untuk membentuk salju.

Seorang karyawan sedang mengerjakan salah satu mesin pembuat salju untuk Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 di Zhangjiakou, di provinsi Hebei, Tiongkok utara. (Foto oleh Noel Celis/AFP)Sumber: AFP

Para pekerja kemudian menggunakan kendaraan seperti truk yang disebut “kucing salju” untuk menyebarkan salju ke landasan dan memahat lompatan dan belokan.

Tempat harus memastikan salju memenuhi standar kedalaman, kekerasan, dan konsistensi yang tepat.

“Tantangan terbesar bagi kami adalah menjaga kualitas salju yang seragam,” kata Li Xin, wakil kepala operasi gunung di National Alpine Skiing Center di Yanqing, sekitar 80 kilometer (50 mil) dari Beijing.

Variasi dalam proses pembuatan salju “dapat menyebabkan kualitas salju menjadi terlalu keras di beberapa tempat dan terlalu lunak di tempat lain, yang bisa berbahaya bagi para atlet”, katanya dalam acara pers di lokasi tersebut.

Bercak putih mencolok menonjol dengan jelas di pegunungan cokelat Yanqing, yang hanya terlihat sedikit salju alami.

Sebuah laporan evaluasi Komite Olimpiade Internasional mengatakan bahwa Zhangjiakou dan Yanqing – zona Olimpiade yang menjadi tuan rumah ski alpine dan snowboarding, di antara acara luar ruangan lainnya – “akan sepenuhnya mengandalkan salju buatan”.

Sebuah studi tahun 2020 dalam publikasi sains Nature memperingatkan bahwa penipisan air tanah di Cina utara adalah “masalah kritis” dan di antara yang tertinggi secara global, karena irigasi pertanian yang intensif, urbanisasi yang cepat, dan iklim yang kering.

Ini berarti kekurangan air bagi jutaan penduduk Beijing dan pasokan air kemungkinan akan memburuk di masa depan, kata para peneliti.

Mesin pembuat salju selama Piala Dunia Papan Salju FIS 2022, bagian dari acara uji Pertandingan Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 di Taman Salju Genting di daerah Chongli, kota Zhangjiakou, provinsi Hebei, Tiongkok. (Foto oleh AFP)Sumber: AFP

Penyelenggara Olimpiade Musim Dingin mengatakan pembuat salju ditenagai oleh energi terbarukan dan tidak akan merusak ekosistem pegunungan, sementara air yang mereka gunakan akan kembali ke reservoir lokal saat salju mencair di musim semi.

Sistem otomatis peralatan mengurangi jenis kesalahan manusia yang dapat menyebabkan pemborosan, kata Florian Hajzeri, manajer umum China untuk TechnoAlpin, perusahaan Italia yang memasok mesin.

Dengan resor di seluruh dunia beralih ke salju buatan untuk beroperasi dengan lancar selama musim dingin, “tidak peduli Olimpiade mana, akan selalu ada sistem pembuat salju untuk semua tempat”, katanya kepada AFP.

Tetapi para ahli mengatakan ketergantungan pada salju buatan manusia merusak janji Beijing untuk mengadakan Olimpiade “hijau”.

Menggunakan kekuatan dan sumber daya dalam jumlah besar untuk menciptakan salju di wilayah yang langka air itu “tidak bertanggung jawab”, kata Carmen de Jong, seorang profesor geografi di Universitas Strasbourg Prancis.

“Kami juga bisa mengadakan Olimpiade di Bulan atau di Mars,” katanya.

Posted By : keluaran hk tercepat