Skandal rasisme Inggris;  Azeem Rafiq meminta maaf atas pesan teks, berita, pembaruan rasis
Breaking News'

Skandal rasisme Inggris; Azeem Rafiq meminta maaf atas pesan teks, berita, pembaruan rasis

Azeem Rafiq, mantan pemain kriket Inggris yang pekan ini mengatakan dia kehilangan kariernya karena rasisme, mengakui Kamis bahwa dia telah mengirim pesan anti-Semit saat remaja.

Surat kabar The Times mengungkap pesan yang dikirim ke mantan pemain Warwickshire dan Leicestershire Ateeq Javid, di mana Rafiq terlihat membuat komentar meremehkan tentang orang Yahudi yang tidak disebutkan namanya.

Dapatkan semua berita, sorotan, dan analisis kriket terbaru yang dikirim langsung ke kotak masuk Anda dengan Fox Sports Sportmail. Daftar sekarang!!!

Rafiq, yang men-tweet tentang pernyataan itu pada hari Kamis, mengatakan: “Saya telah kembali untuk memeriksa akun saya dan ini adalah saya – saya sama sekali tidak punya alasan.

“Saya malu dengan pertukaran ini dan sekarang telah menghapusnya agar tidak menimbulkan pelanggaran lebih lanjut,” tambah pemain kriket kelahiran Pakistan berusia 30 tahun itu.

“Saya berusia 19 tahun saat itu dan saya berharap dan percaya saya adalah orang yang berbeda hari ini. Saya sangat marah pada diri saya sendiri dan saya meminta maaf kepada komunitas Yahudi dan semua orang yang tersinggung dengan ini.” Presiden Dewan Deputi Yahudi Inggris Marie van der Zyl menanggapi dengan mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Azeem Rafiq telah sangat menderita di tangan para rasis dalam kriket sehingga dia akan memahami dengan baik luka yang akan ditimbulkan oleh pertukaran ini kepada orang-orang Yahudi yang telah mendukungnya.

“Permintaan maafnya tampaknya tulus dan kami tidak punya alasan untuk percaya bahwa dia tidak sepenuhnya tulus.” Rafiq, seorang Muslim, secara luas dipuji karena memberikan laporan yang mengganggu tentang rasisme yang dideritanya selama dua masa bersama Yorkshire kepada komite parlemen pada hari Selasa, setelah sebelumnya mengatakan pelecehan itu telah membuatnya berpikir untuk bunuh diri.

Perth Ashes akan diberi lampu hijau | 02:26

BACA SELENGKAPNYA

‘Menjijikkan’:Tiga mantan bintang Tes Inggris yang disebut sebagai skandal rasisme kriket jelek meletus

‘Dihina’: Rafiq ‘kehilangan karier karena rasisme’, menahan air mata dalam kesaksian yang mengerikan

Mantan pemain lepas, yang kasusnya telah menyebabkan pengungkapan lebih lanjut di klub daerah lain, mengatakan kepada komite: “Apakah saya yakin saya kehilangan karir saya karena rasisme? Ya, saya bersedia.” Dia juga menyebutkan sejumlah mantan rekan satu timnya, termasuk mantan pemain internasional Inggris termasuk Gary Ballance, yang masih di Yorkshire, telah menggunakan cercaan rasial terhadapnya.

Pada hari Senin, spinner Inggris saat ini Adil Rashid bergabung dengan mantan pemain Test Pakistan Rana Naved-ul-Hasan menuduh mantan kapten Inggris Michael Vaughan telah mengatakan di depan sekelompok pemain Yorkshire dari etnis Asia pada tahun 2009: “Terlalu banyak dari kalian, kita perlu melakukan sesuatu tentang itu.” Vaughan “dengan tegas” membantah membuat komentar itu tetapi Rafiq mengatakan Selasa: “Michael mungkin tidak mengingatnya … kami bertiga, Adil, saya dan Rana mengingatnya.” – ‘Opsi nuklir’ –

Kejatuhan Yorkshire, salah satu kabupaten tertua dan paling bergengsi kriket Inggris, atas skandal itu telah menghancurkan, dengan sponsor membuat eksodus massal dan klub diskors dari menjadi tuan rumah pertandingan internasional yang menguntungkan.

Tapi Rafiq memperingatkan Yorkshire, yang ketua dan kepala eksekutif keduanya telah mengundurkan diri, tidak bisa bergerak maju sampai pelatih kepala Andrew Gale dan direktur kriket Martyn Moxon meninggalkan klub yang berbasis di Headingley itu.

Mantan bintang Inggris Gary Ballance telah terjebak dalam skandal itu.Sumber: Getty Images

Gale sendiri saat ini ditangguhkan sambil menunggu penyelidikan atas tweet anti-Semit historis, dengan mantan batsman Inggris Moxon menandatangani kontrak dengan penyakit yang berhubungan dengan stres.

Rafiq menuduh Gale melakukan pelecehan rasial terus-menerus dan Moxon melakukan intimidasi sistematis, termasuk ledakan pada hari pertama Rafiq kembali setelah kelahiran mati putranya.

Sebelumnya pada hari Kamis, pemerintah Inggris memperingatkan badan kriket Inggris menghadapi “opsi nuklir” regulasi independen di tengah kritik luas tentang bagaimana menangani wahyu Rafiq.

Kepala eksekutif Dewan Kriket Inggris dan Wales Tom Harrison, yang juga bersaksi kepada komite yang sama dengan Rafiq pada hari Selasa, bersikeras bahwa organisasinya “sesuai untuk tujuan” baik sebagai promotor dan pengatur permainan.

Tetapi menteri olahraga Nigel Huddleston memperingatkan bahwa jika ECB “tidak bertindak bersama, maka kita memiliki opsi nuklir untuk membuat undang-undang agar berpotensi membawa regulator independen”.

Harrison harus menghadapi pertemuan dewan ECB pada hari Kamis dan akan berada di bawah pengawasan baru selama pertemuan “semua-permainan” yang lebih luas dari 41 anggota konstituennya – termasuk 18 kabupaten kelas satu dan PKS – di Oval pada hari Jumat, di mana skandal Rafiq akan dibahas.

Tetapi jika Harrison digulingkan, itu akan meninggalkan kekosongan kepemimpinan setelah ketua ECB Ian Watmore mengundurkan diri bulan lalu menyusul keputusan kontroversial untuk membatalkan tur Inggris ke Pakistan yang dijadwalkan Oktober.

Posted By : keluaran hk tercepat