Penerima hibah Alzheimer’s Association membuat pengujian baru untuk penutur Tagalog |  Blog Alzheimer dan Demensia
totosgp

Penerima hibah Alzheimer’s Association membuat pengujian baru untuk penutur Tagalog | Blog Alzheimer dan Demensia

Itu Hibah penghargaan Alzheimer’s Association® kepada peneliti yang sedang mengerjakan proyek yang akan membantu memajukan pengobatan, meningkatkan perawatan, dan memajukan pengetahuan kita tentang Alzheimer dan demensia lainnya. Kami beruntung memiliki begitu banyak peneliti terkemuka yang berada di dalam batas-batas bab kami. Salah satu penerima hibah tersebut, Dr. Jessica de Leon, sedang bekerja untuk membuat pengujian kognitif untuk mengidentifikasi penutur Tagalog yang mengalami kesulitan kognitif dengan lebih baik.

Penerima hibah Alzheimer’s Association membuat pengujian baru untuk penutur Tagalog |  Blog Alzheimer dan Demensia
dr jessica de leon

Latar belakang dalam sains dan bahasa
Jessica de Leon menerima gelar sarjana dalam ilmu saraf dan bahasa Spanyol di Universitas Johns Hopkins dan gelar MD dengan gelar tesis di UCSF. Saat ini dia bekerja sebagai asisten profesor di UCSF Memory and Aging Center, di mana dia berfokus pada perawatan pasien dengan penurunan kognitif, termasuk demensia.

“Saya mengambil jurusan ilmu saraf dan jurusan bahasa Spanyol,” kata Jessica. “Di satu sisi, di situlah minat saya pada bahasa dan otak dimulai. Itu telah mengarah pada apa jalur karier saya. ”

Kebutuhan untuk pengujian yang lebih baik
Sebagai orang Filipina sendiri, Jessica tahu bahwa ada populasi Filipina yang besar yang terletak di Bay Area. Menurut Survei Komunitas Amerika 2017, hampir 500.000 orang Filipina tinggal di Bay Area, yang merupakan 12% dari orang Filipina yang tinggal di Amerika Serikat.

Jessica memperhatikan bahwa orang-orang yang bahasa pertamanya adalah Tagalog mengalami kesulitan menjawab pertanyaan tentang penilaian kognitif. Ini belum tentu karena masalah dengan ingatan mereka, tetapi karena masalah dengan terjemahan atau interpretasi pertanyaan.

“Kami sering tidak memiliki ukuran yang tepat di klinik untuk mengevaluasi orang,” kata Jessica. “Kami akan menggunakan langkah-langkah yang diterjemahkan dari bahasa Inggris, dengan cepat. Bahkan ketika orang Filipina berbicara bahasa Inggris, seringkali kita tidak yakin bagaimana menafsirkan bagaimana mereka melakukannya pada tes ini.

Menguji tantangan
Ada beberapa masalah dengan hanya menerjemahkan tes dari bahasa Inggris ke dalam bahasa Tagalog. Berikut adalah tiga tantangan utama:

Yang tidak diketahui
Dalam tes memori versi bahasa Inggris, ada pertanyaan tentang berang-berang, hewan yang umum dikenal di Amerika Serikat. Namun, berang-berang tidak tinggal di Filipina, dan tidak ada kata untuk “Berang-berang” dalam bahasa Tagolog.

Ketika orang Filipina ditanya tentang berang-berang dalam penilaian kognitif, Sulit untuk mengetahui apakah mereka kesulitan menyebutkan nama gambar karena mereka tidak pernah mempelajari kata tersebut atau karena mereka memiliki gangguan kognitif.

keluarga filipina
keluarga filipina

Tata bahasa
Komplikasi lain dengan terjemahan adalah penggunaan tata bahasa. Banyak kata, ketika diterjemahkan, tidak lagi memiliki arti yang sama.

Taglish
Akhirnya, tergantung pada berapa lama penutur Tagalog telah mengenal bahasa Inggris, itu mengubah seberapa banyak setiap bahasa yang mereka sukai untuk digunakan. Banyak orang Filipina di Amerika Serikat berbicara dengan kombinasi bahasa Inggris dan Tagalog, sesuatu yang disebut Jessica sebagai “Taglish.” “Kita perlu mencari tahu jawaban apa yang bisa diterima,” kata Jessica. “Apakah itu kata yang lebih familiar dalam bahasa Inggris atau mereka ingin menggunakan Tagalog? Kami perlu menormalkan itu pada tes. ”

Mengembangkan tes baru
Hibah Asosiasi Alzheimer Jessica akan memungkinkan dia untuk meningkatkan tes yang ada dan mengembangkan beberapa alat baru untuk menguji memori, fungsi spasial, keterampilan bahasa dan fungsi eksekutif Filipina. Tujuan proyek ini adalah untuk menemukan tes yang dapat distandarisasi dan membantu orang Filipina menerima diagnosis yang akurat dalam hal kehilangan ingatan.

“Beberapa [tests] ada yang verbal dan ada juga yang tes menggambar dengan pulpen/pensil,” kata Jessica. “Kami akan menjalani beberapa tes memori di mana mereka harus menggambar angka dari memori atau mengingat daftar kata dalam bahasa Tagalog dan kemudian mengulanginya lagi 10 menit kemudian.”

Menguji tes
Pada tahap pertama, Jessica dan timnya mencari orang yang ingin melakukan tes. “Kami tidak mencari untuk mendiagnosis orang pada tahap ini,” kata Jessica. “Kami akan mulai dengan 30 orang yang berfungsi dengan baik, antara [the ages of] 45 dan 80. Mereka dapat berbicara banyak bahasa Inggris dan Tagalog yang mereka gunakan.”

Setelah Jessica dan timnya menyesuaikan segalanya, mereka akan mulai mencari orang yang memiliki beberapa bentuk gangguan kognitif dan menguji tes dengan mereka. Jessica berkata, “Saya pikir awalnya tujuannya adalah, apakah tes ini layak? Bisakah orang melewatinya dan tidak terlalu frustrasi? Kami ingin menangkap seperti apa ‘normal’ itu.”

Keluarga Filipina memasak bersama
Keluarga Filipina memasak bersama

Menerjemahkan sumber lain
Bagian tidak resmi dari hibah yang menjadi perhatian Jessica, adalah kebutuhan akan sumber daya dalam bahasa Tagalog yang diterjemahkan menjadi sesuatu yang relevan secara budaya. “Misalnya, gambar makanan khas untuk diet mediterania [known for brain health] sering memasukkan barang-barang yang biasanya tidak dimakan orang Filipina,” kata Jessica.

“Bagaimana Anda menerjemahkannya menjadi sesuatu yang relevan secara budaya? [We want to develop] cara membangun kepercayaan melalui pendidikan. Kami melakukan ini di area di mana kami harus melawan stigma [about the disease] itu ada.”

Pentingnya uji klinis
Menurut Asosiasi Alzheimer Fakta dan Angka 2021 laporan khusus, orang Amerika keturunan Asia 1,5 kali lebih mungkin mengembangkan demensia dibandingkan orang kulit putih. Empat puluh lima persen orang Asia-Amerika percaya bahwa penelitian medis bias terhadap orang kulit berwarna.

Dari mereka yang mengatakan mereka tidak tertarik untuk berpartisipasi dalam uji klinis, 54% orang Asia-Amerika mengatakan mereka tidak ingin menjadi “kelinci percobaan.” Alasan kedua yang paling umum adalah waktu dan biaya (43%).

Jessica mendorong orang Filipina untuk mendaftar studi penelitian. “Kita tahu bahwa Alzheimer akan meningkat tiga kali lipat pada tahun 2040,” kata Jessica. “Ini akan melanda di mana-mana di seluruh dunia. Perjalanan penyakit ini masih panjang [in terms of] diagnosis, pengobatan dan penyembuhan.

“Jika Anda tidak terwakili dalam studi penelitian, kami mungkin tidak menangkap hal-hal yang penting [to specific cultures]. Kami fokus pada satu kelompok orang. [That could be] karena genetika, faktor risiko, atau tes yang kami berikan.

“[It could be because we’re] pengujian dalam bahasa Inggris dan kami kehilangan hal-hal yang dapat ditangkap dalam bahasa lain. Saya pikir itu semua adalah alasan yang berkontribusi pada keadaan sekarang dan saya pikir kami bisa melakukan yang lebih baik.”

Mengurangi risiko Anda
Meskipun saat ini tidak ada obat untuk Alzheimer, ada cara bagi orang untuk mengurangi risiko penurunan kognitif dengan mengadopsi kebiasaan gaya hidup utama. Setelah menyarankan tip-tip ini kepada banyak orang yang berinteraksi dengan Jessica, dia mulai merasa bersalah karena dia tidak melakukannya sendiri.

“Saya mulai merasa bersalah ketika saya menyuruh orang untuk berolahraga 30 menit sehari, lima kali seminggu,” kata Jessica. “Saya mendapat treadmill selama pandemi. Bagian latihan telah menendang untuk saya. Saya harus mempraktekkan apa yang saya khotbahkan.”

Kunjungi kami situs web untuk mempelajari lebih lanjut tentang Asia Amerika dan Kepulauan Pasifik dan Alzheimer. Untuk informasi lebih lanjut tentang kunjungan penelitian alz.org/research.

Jika Anda berbicara bahasa Tagalog dan ingin menjadi bagian dari penelitian Jessica, silakan kunjungi [url] atau temukan studi penelitian lainnya di alz.org/trialmatch.

Belajarlah lagi:

pengeluaran singapura hari ini harian sebetulnya sesungguhnya memiliki manfaat penting dalam membantu menambah persentase kemenangan para bettor. Bagaimana tidak? Dengan ada knowledge sgp prize, Tentu bettor jalankan analisa menggunakan sumber informasi terpercaya segera dari singapore pools. Cukup dengan menyaksikan ulang setiap data togel singapore yang disediakan saja, Para pemain sanggup bersama dengan mudahnya memperoleh bocoran sgp hari ini. Karena telah menjadi hal yang alami di mana setiap nomer sgp hari ini, Pasti telah dulu berjalan sebelumnya. Nah, Menariknya bersama dengan rumus hitungan tertentu, Para togelers dapat segera menyadari berapa nomor sgp yang dapat keluar besok.