pemenang, hasil, klasifikasi umum, Tadej Pogacar, posisi akhir Ben O’Connor, sorotan
Uncategorized

pemenang, hasil, klasifikasi umum, Tadej Pogacar, posisi akhir Ben O’Connor, sorotan

Tadej Pogacar telah memenangkan Tour de France kedua berturut-turut, memuji kemenangannya sebagai “petualangan yang luar biasa” sementara Australia menemukan pesaing sejati berikutnya saat Ben O’Connor menyelesaikan kejutan keempat secara keseluruhan.

Wout van Aert mengklaim tahap terakhir di Champs-Elysees di Paris pada hari Minggu setelah tiga minggu aksi mendebarkan. Pogacar mencuri perhatian pada jam ke-11 untuk memenangkan edisi 2020, tetapi tahun ini dia menunjukkan otoritasnya di minggu pertama sebelum dia mengenakan kaus kuning di bawah Arc de Triomphe sebagai juara yang tak terbantahkan, di usianya yang baru 22 tahun.

“Kami berhasil,” katanya dengan senyum lebar.

“Itu satu hal tahun lalu, kemenangan pertama, saya tidak menangis tahun ini,” katanya bersinar di momen besarnya dan berterima kasih kepada semua orang dengan orang tua dan saudara-saudaranya yang hadir.

“Saya harap kita semua bisa kembali tahun depan tanpa masker.

“Ini merupakan petualangan yang luar biasa menjadi bagian dari keluarga bersepeda ini,” katanya mendedikasikan kemenangan terbarunya untuk “semua penggemar bersepeda di mana-mana.”

Kayo adalah tiket Anda ke streaming olahraga lokal dan internasional terbaik Live & On-Demand. Baru mengenal Kayo? Coba gratis 14 hari sekarang >

Tadej Pogacar dari Slovenia merayakan.Sumber: AFP
Tim pemenang Tadej Pogacar (tengah) dari Uni Emirat Arab dari Slovenia yang mengenakan kaus kuning pemimpin keseluruhan bereaksi dengan rekan satu timnya saat ia melintasi garis finis pada akhir etape ke-21 dan terakhir dari edisi ke-108 dari balap sepeda Tour de France, 108 km antara Chatou dan Paris Champs-Elysees.Sumber: AFP

Pembalap Jumbo Belgia Van Aert menyerbu melewati pembalap Inggris Mark Cavendish untuk mengambil etape ke-21 setelah juga memenangkan time-trial di Saint-Emilion dan etape gunung di Mont Ventoux.

“Saya telah memenangkan panggung Tour de France raksasa,” kata Van Aert. “Tapi aku hanya pengendara sepeda kecil dibandingkan dengan Tadej.”

Menandai berakhirnya era lama, Cavendish yang berusia 36 tahun nyaris kehilangan kemenangan kelima pada edisi ini — dan rekor ke-35 di Tour de France.

Jasper Philipsen berada di urutan kedua pada hari itu ketika pebalap Deceuninck Cavendish terjatuh, meninju setangnya dengan frustrasi.

Namun, empat kemenangan dalam enam etape yang berakhir dengan sprint massal sudah cukup baginya untuk menyamai rekor 34 kemenangan etape Eddy Merckx di Tur dan mengamankannya dengan jersey poin sprint hijau.

“Itu terlalu sulit,” kata Cavendish tentang sprint terakhir. “Tapi sungguh luar biasa berada di sini,” katanya di podium setelah menerima penghargaannya.

Pembalap Denmark Jonas Vingegaard, juga dari Jumbo, secara mengejutkan berada di urutan kedua dalam klasifikasi umum, sementara Richard Carapaz dari Ineos berada di urutan ketiga setelah kemenangannya tahun 2019 di Giro d’Italia.

O’Connor, 25, menjadi orang Australia keempat dalam sejarah Tour de France yang finis di lima besar klasifikasi umum — hasil yang dia katakan akan menjadi “keajaiban” — setelah Richie Porte baru-baru ini finis ketiga terakhir tahun.

Pembalap Aussie Tour Ben O’Connor.Sumber: Getty Images

Hasil O’Connor dibangun di atas panggung yang dominan di Tignes minggu lalu dan dia harus berjuang keras untuk mempertahankan tempat di lima besar.

Pertunjukan tersebut akan membuat dunia bersepeda internasional menjadi perhatian dengan tim Prancisnya AG2R-Citroën – yang sebagian besar mendukung Romain Bardet dalam klasifikasi umum – juga dilaporkan menjadikan pembalap Australia itu sebagai pebalap utama mereka di Vuelta a Espaa mendatang.

“Hanya untuk membuat Paris istimewa, tetapi sekarang saya berada di urutan keempat secara keseluruhan adalah hal yang liar. Ini spesial dan sesuatu yang tidak akan pernah saya lupakan,” kata O’Connor.

Pogacar “berkendara di antara rintik hujan” setelah selamat dari serangkaian kecelakaan saat Tur dimulai dari ujung barat negara itu di pelabuhan Atlantik Brest.

Petenis Slovenia itu kemudian mengalahkan rival-rivalnya di time-trial pertama saat balapan menuju resor ski perbatasan Swiss dan Italia di mana ia juga menggelar balapannya sendiri.

Pemimpin UEA Team Emirates kemudian menghasilkan sepasang kemenangan gunung yang menyenangkan di Pyrenees untuk mencap statusnya sebagai pembalap terbaik di Tour tahun ini.

Pogacar juga memenangkan penghargaan untuk pembalap terbaik di bawah 25 tahun dan jersey polkadot raja pegunungan, tiga kali lipat yang juga diraihnya pada debutnya tahun lalu.

Posted By : togel hkg 2021 hari ini keluar