Pandangan dunia, reaksi media, apa yang dunia katakan tentang Australia, kisah visa
Breaking News'

Pandangan dunia, reaksi media, apa yang dunia katakan tentang Australia, kisah visa

Hanya butuh enam hari untuk 2022 untuk menyampaikan apa yang pasti akan menjadi salah satu kisah terbesar tahun ini, dan di antara yang paling dramatis dan aneh dalam sejarah tenis.

Tawaran Australia Terbuka Novak Djokovic tampak berantakan setelah dia ditahan di Bandara Tullamarine Melbourne, dengan visanya dibatalkan dan deportasinya tampaknya sudah dekat kecuali penangguhan hukuman ajaib bagi petenis nomor satu dunia Serbia itu.

Kisah ini secara mengejutkan menjadi berita utama seputar nilai dengan banyak fokus pada penanganan Australia terhadap masalah tersebut dengan latar belakang krisis Covid yang mencengkeram negara tersebut.

TERBARU: Bom pembebasan PM mengancam tawaran Djoker yang putus asa saat deportasi mengancam

‘HELD CAPTIVE’: Ayah Djokovic membuat ancaman kejutan

‘Serbia akan memperjuangkan keadilan & kebenaran’ | 01:36

Oliver Brown, menulis untuk The Telegraph, mengatakan “mengejutkan bahwa kisah ini pernah diizinkan untuk mencapai lelucon setinggi itu” setelah Djokovic tampaknya mendapatkan pengecualian hanya untuk kekayaannya berayun di ruang penerbangannya dari Dubai.

Dan dia mengatakan meski hanya sedikit yang cenderung melihat Djokovic yang anti-vaxxer sebagai korban dalam bentuk apa pun, mungkin ada tingkat simpati atas cara juara Australia Terbuka delapan kali itu diperlakukan.

“Sangat sedikit di tenis atau di luar yang cenderung melihat Djokovic sebagai korban. Pandangan yang paling umum adalah bahwa dia hanya menyalahkan dirinya sendiri, bahwa dia bisa menyelamatkan dirinya dari masalah dengan divaksinasi, seperti kebanyakan rekan-rekannya, ”kata Djokovic.

“Namun, masih mungkin untuk merasakan sentuhan tidak nyaman tentang bagaimana juara Australia Terbuka sembilan kali, seorang tokoh yang pada tahun 2020 menyumbangkan uang untuk membantu upaya bantuan dari kebakaran hutan yang menghancurkan di negara itu, dicemooh tanpa ampun.

“Kegelisahan itu diperbesar oleh sikap Mr Morrison dan para menterinya, yang menunjukkan bahwa Djokovic bukanlah arsitek kejatuhannya daripada pion dalam permainan politik yang sinis.”

Dan Awan, menulis untuk USA Today, berbagi sentimen dengan menggambarkan kisah Djokovic sebagai “badai ketidakmampuan yang sempurna”.

“Novak Djokovic pada akhirnya harus disalahkan karena tidak divaksinasi, tetapi Tennis Australia dan pemerintah Australia juga terlihat seperti badut,” katanya.

REAKSI: Bintang nakal mengatakan ‘Australia tidak pantas menjadi tuan rumah grand slam’

SHOCK TWIST: Klaim ‘kekebalan’ Djokovic yang luar biasa muncul

‘TIDAK BIASA’: Foto muncul dari mimpi buruk bandara Djokovic

Kyrgios memberikan pembaruan kesehatan | 01:27

Matthew Futterman, yang menulis untuk New York Times, mengatakan situasinya cocok dengan salah satu kisah olahraga paling dramatis dari pandemi sejauh ini.

“Itu menyalakan konfrontasi antara superstar olahraga dan pemimpin paling kuat di salah satu negara paling makmur di dunia, di mana pejabat pemerintah, warga, media, dan bahkan beberapa rekan pemain mengkritik pengecualian tersebut, yang tampaknya mendorong perubahan mendadak,” tulisnya. .

“Keputusan itu menjanjikan untuk menjadi titik nyala lain dalam perdebatan tentang vaksin dan bagaimana pandemi harus dikelola sekarang, terutama di Australia, di mana egalitarianisme dianggap sebagai prinsip suci – dan di mana “tenis,” demikian sebutan Open, juga disukai. oleh apa yang sering tampak seperti seluruh bangsa fanatik olahraga.”

Penulis tenis New York Times Ben Rothenberg, bagaimanapun, lebih suka mengalihkan fokus ke legenda tenis itu sendiri: mengatakan di Twitter: “Apa pun yang terjadi saat ini terungkap di sini, ini sepenuhnya kesalahan Novak Djokovic karena tidak mendapatkan vaksin sejak awal, yang dia harus *berbulan-bulan* untuk melakukannya. Skenario kasus terbaik untuk semua orang adalah Novak yang kebingungan memainkan #AusOpen tanpa drama. Dia memilih menentang itu.”

Simon Briggs, yang menulis untuk UK Daily Telegraph, mengatakan bahwa kisah itu menyoroti Djokovic sebagai “seorang pria dengan ketahanan yang luar biasa tetapi sedikit kesadaran diri yang berharga”.

“Lihat saja postingan media sosialnya yang cerah dan berangin pada Selasa pagi: “Saya menuju Down Under dengan izin pengecualian. Ayo pergi 2022!” Seolah-olah dia tidak tahu bahwa Australia telah dikurung selama dua tahun terakhir.

“Menilai dari kata-kata optimis dari posting itu, Djokovic mengharapkan dunia untuk bersorak bersamanya. Dia selalu berasumsi bahwa dia akan diuntungkan dengan keraguan, karena itulah yang terjadi di negara asalnya Serbia – negara di mana dia dianggap sebagai Don Bradman, Frank Sinatra dan Winston Churchill digabung menjadi satu. Dan harga diri yang agung ini, optimisme yang tak terpatahkan, yang telah membawanya ke 21 gelar utama.

“Ya, Djokovic dan kenyataan sering kali terlihat kurang akrab. Tapi kemudian, ini sebenarnya bisa menjadi keuntungan dalam mengejar target yang berani.”


Posted By : keluaran hk tercepat