Mike Tyson ‘meninggal’ dalam perjalanan racun katak, berita tinju 2021
Boxing

Mike Tyson ‘meninggal’ dalam perjalanan racun katak, berita tinju 2021

Mike Tyson meninggal karena narkoba – semacam.

“Saya ‘mati’ selama perjalanan pertama saya,” kata mantan petinju juara dunia berusia 55 tahun itu kepada New York Post di Wonderland, sebuah konferensi di Miami, Amerika yang didedikasikan untuk psikedelik, dosis mikro, dan obat-obatan.

“Dalam perjalanan saya, saya telah melihat bahwa kematian itu indah. Hidup dan mati keduanya harus indah, tetapi kematian memiliki reputasi yang buruk. Kodok telah mengajari saya bahwa saya tidak akan berada di sini selamanya. Ada tanggal kedaluwarsa. ”

“Kodok” adalah Bufo alvarius, amfibi Meksiko atau dikenal sebagai Kodok Gurun Sonora. Ia menghabiskan tujuh bulan dalam setahun hidup di bawah tanah, tetapi ketika aktif, racunnya dapat dihisap untuk menghasilkan perjalanan psikoaktif singkat.

Racunnya telah lama digunakan dalam ritual penyembuhan tradisional tetapi, dengan popularitas LSD dan ayahuasca di antara orang kaya dan terkenal, “kodok” mendapatkan lebih banyak perhatian.

Tyson menemukannya empat tahun lalu. Pada saat itu, ia kelebihan berat badan 45kg, minum dan menggunakan obat-obatan. Dia lamban dan tidak bahagia. Salah satu temannya menyarankan agar dia mencoba racun katak, dan atlet itu menyukainya.

“Saya melakukannya sebagai tantangan,” kenang Tyson. “Saya menggunakan obat-obatan berat seperti kokain, jadi mengapa tidak? Itu dimensi lain.

“Sebelum saya melakukan kodok, saya adalah bangkai kapal. Lawan terberat yang pernah saya hadapi adalah diri saya sendiri. Saya memiliki harga diri yang rendah. Orang dengan ego besar seringkali memiliki harga diri yang rendah. Kami menggunakan ego kami untuk mensubsidi itu. Katak itu melucuti ego.”

Tyson kini telah tersandung katak 53 kali — terkadang tiga kali di hari yang sama. Dia mengatakan dia kehilangan 45kg dalam tiga bulan, mulai bertinju lagi, dan terhubung kembali dengan istri dan anak-anaknya.

Mike Tyson tak terbendung di masa jayanya.Sumber: Disediakan

Dia juga menjadi advokat untuk psikedelik, penginjilan di seluruh negeri.

“Itu membuat saya lebih kreatif dan membantu saya fokus,” katanya. “Saya lebih hadir sebagai pebisnis dan pengusaha.”

Tyson sangat menyukai kodok trippy sehingga ia memiliki seluruh pembibitan amfibi di peternakannya di Desert Hot Springs di California Selatan. Racun sesuai permintaan, jika Anda mau.

“Orang-orang melihat perbedaannya (dalam diri saya),” katanya. “Itu berbicara untuk dirinya sendiri. Jika Anda mengenal saya pada tahun 1989, Anda mengenal orang yang berbeda. Pikiran saya tidak cukup canggih untuk memahami apa yang terjadi, tetapi hidup telah membaik.

“Seluruh tujuan katak adalah untuk mencapai potensi tertinggi Anda. Saya melihat dunia secara berbeda. Kita semua sama. Semuanya adalah cinta.”

Tyson sedang mengerjakan dua merek ganja – termasuk yang disebut “Tak Terkalahkan” – dengan tim baru, termasuk pengusaha Adam Wilks dan kelas berat ganja Columbia Care Inc.

Garis “Katak”-nya tidak akan menyertakan racun psikedelik yang sebenarnya, tetapi ketegangannya terinspirasi oleh pengalaman liarnya dengan katak.

Tetapi dengan kota-kota Amerika seperti Denver, Detroit dan Oakland mulai mendekriminalisasi jamur, Tyson berharap dia akan bisa menjual racun kodok yang sebenarnya segera.

Untuk itu, dia berinvestasi di Wesana Health, sebuah perusahaan biotek yang menggunakan psilocybin sebagai pengobatan untuk cedera otak traumatis.

“Saya berjuang untuk psikedelik untuk menjadi obat yang dapat Anda beli secara bebas,” katanya. “Aku belum selesai. Saya ingin berbuat lebih banyak. Saya ingin menjadi yang terbaik yang saya bisa di bidang ini.”

Artikel ini pertama kali muncul di New York Post dan direproduksi dengan izin

Posted By : togel hari ini hk