Matildas vs Brasil, skor sepak bola 2021, Sam Kerr, gol, video, sorotan, analisis, hasil, berita, poin pembicaraan,
Football

Matildas vs Brasil, skor sepak bola 2021, Sam Kerr, gol, video, sorotan, analisis, hasil, berita, poin pembicaraan,

Setelah 14 pertandingan, pelatih Matildas Tony Gustavsson hanya memiliki tiga kemenangan dan tiga clean sheet.

Batuk memimpin dua gol di kandang melawan Brasil pada Selasa malam mengungkapkan sejumlah masalah baru dan lama – tetapi juga memberikan bukti utama bahwa dia mengambil perhatian terbesar Piala Dunia Australia menjelang turnamen terbesar yang berlangsung di kandang di 2023.

Inilah poin pembicaraan dari hasil imbang 2-2 Selasa malam.

Tonton pesepakbola terbaik dunia setiap minggu dengan beIN SPORTS di Kayo. Liputan LANGSUNG dari LaLiga, Bundesliga, Ligue 1, Serie A, Carabao Cup, EFL & SPFL. Baru mengenal Kayo? Mulai Uji Coba Gratis Anda >

Matildas tercengang setelah comeback Brasil! | 01:09

LAGI:

LAPORAN: Matildas membuang kemenangan Brasil saat masalah terbesar muncul lagi

PERINGKAT PEMAIN: Senjata muda bersinar dalam ujian berat seperti yang dilakukan Super Sam lagi

BAGAIMANA TONY MEMPERBAIKI KEKHawatiran PIALA DUNIA TERBESAR AUSTRALIA

Jika satu hal meringkas proyek Matildas jangka panjang pelatih Tony Gustavsson tidak seperti yang lain, ini dia. Dia membuat lima pemain pengganti melawan Brasil pada Selasa malam. Empat dari mereka – Clare Wheeler di babak pertama, kemudian Angela Beard, Courtney Nevin, dan Bryleeh Henry untuk tahap akhir yang penting – memulai debutnya di dua game sebelum bentrokan malam ini. Dua orang lain yang memulai permainan, Kyra Cooney-Cross dan Mary Fowler, juga remaja.

Menghadapi tim peringkat ketujuh dunia, baik di starting line-up maupun dengan pemain pengganti di saat-saat penting dalam pertandingan, Gustavsson beralih ke brigade pemuda.

Hanya dalam 14 pertandingan di bawah Gustavsson, 12 pemain telah memulai debutnya tahun ini (terbanyak dalam lebih dari 13 tahun). Penjaga gawang Sydney FC Jada Whyman – panggilan hari Minggu sebagai pengganti cedera – dan Jamilla Rankin juga merupakan pemain yang tidak bermain termasuk dalam skuat.

Gustavsson sedang membangun menuju Piala Dunia 2023 – dan kepercayaannya yang luar biasa pada tim mudanya akan terbukti sangat penting.

Sebuah laporan Football Australia yang diterbitkan pada bulan Desember 2020 yang menemukan Matildas memiliki kumpulan pemain yang jauh lebih dangkal daripada banyak negara wanita papan atas, setelah hanya delapan pemain yang memulai debutnya untuk Matildas antara 2017 dan 2020. Misalnya, Jepang memulai debutnya dengan 32 pemain kekalahan di empat itu. -periode tahun.

Ketergantungan Matildas yang berlebihan pada kelompok ‘inti’ yang terdiri dari 11 pemain berarti lebih sedikit peluang bagi pemain ‘pinggiran’, yang juga ditemukan lebih jarang bermain di level klub mereka daripada pemain pinggiran dari negara-negara saingan teratas. Menggabungkannya dengan skuad yang menua dan implikasi jangka panjang untuk Matildas di Piala Dunia 2023 dan seterusnya sangat memprihatinkan.

Gustavsson tidak menurunkan kelompok inti veteran Matildas, tetapi dengan cepat bergerak untuk mengintegrasikan sejumlah wajah baru ke dalam skuad. Pemotongan dan perubahan yang konstan telah berkontribusi pada hasil yang kacau balau di bawah Gustavsson, tetapi ada begitu banyak tanda yang menjanjikan ke depan.

Tanaman Matildas saat ini sekarang memiliki enam perwira: Clare Polkinghorne (138), Elise Kellond-Knight (113), Emily van Egmond (110), Kyah Simon (103), Sam Kerr (102), dan Alanna Kennedy (101) – Wanita Australia ke-11 yang mencapai tonggak sejarah itu. Empat lainnya telah membuat setidaknya 90 penampilan internasional: Tameka Yallop, Lydia Williams, Steph Catley dan Caitlin Foord. Lima dari sepuluh pemain yang sangat berpengalaman itu berusia di bawah 30 tahun. Kesepuluh pemain tersebut bersaing untuk bermain di Piala Asia di India (hanya 85 hari lagi) dan Piala Dunia di kandang sendiri pada 2023.

Tetapi Gustavsson dan Football Australia sangat ingin membangun skuat yang seimbang, tidak hanya untuk 2023 tetapi untuk jangka panjang. Dia telah mencuri beberapa hasil buruk dalam melakukannya, seperti memberikan keunggulan dua gol untuk hasil imbang hari ini. Tapi itu adalah kesulitan jangka pendek untuk keuntungan jangka panjang – dan dalam pertandingan persahabatan seperti hari ini, pengembangan lebih penting daripada kemenangan.

Penampilan menonjol Wheeler dan Fowler pada hari Selasa menunjukkan sekali lagi bahwa anak-anak muda itu baik dan benar-benar siap untuk tugas itu.

Ini untuk tua dan muda di skuad Matildas ini.
Ini untuk tua dan muda di skuad Matildas ini.Sumber: Getty Images

PERTAHANAN ADALAH KEKHAWATIAN BESAR – TAPI ADA DUA JAWABAN

Hanya dua kali dalam 14 pertandingan di bawah asuhan Tony Gustavsson, Matildas mencatatkan clean sheet. Itu membuat Matildas menang tiga kali, imbang tiga kali dan kalah delapan kali – kebobolan 33 gol dalam prosesnya. Dalam tujuh dari 14 pertandingan itu, Matildas telah kebobolan tiga gol atau lebih.

Ini bukan hanya tentang kelemahan di lini belakang, tetapi sebagian besar karena kecenderungan kehilangan bola di bawah tekanan di tengah lapangan. Itu adalah kelemahan alami dari pendekatan ofensif tempo tinggi yang didukung Gustavsson (dan yang mengarah ke banyak gol ke depan).

Seperti yang dia katakan setelah pertandingan hari Sabtu, “Ada beberapa hal baik dalam penampilan kami, ya, tapi saya juga berpikir ada beberapa area ketika kami rentan, kami direbut di beberapa area yang buruk dan permainan konsesi benar-benar dapat melukai kami.”

Dia juga berkata: “Ya, kami telah kebobolan banyak gol, tetapi jika Anda harus mengkritik seseorang untuk itu, itu saya, karena saya menempatkan para pemain melalui proses di sini di mana itu semua tentang persiapan,” katanya.

Lydia Williams tidak bisa menjaga clean sheet pada hari Selasa. Tapi ada tanda-tanda bagus untuk pertahanan Matilda.Sumber: Getty Images

Masalah itu muncul kembali hari ini, meskipun dengan cara yang sedikit berbeda. Dengan Brasil menekan jauh lebih tinggi, lini tengah memiliki sedikit waktu untuk menguasai bola – dan tim tamu sebagian besar mengontrol tempo setelah seperempat jam pertama.

Tapi ada dua perubahan taktis yang signifikan yang meningkatkan pertahanan. Yang pertama adalah kembalinya ke garis pertahanan empat orang daripada tiga di belakang yang dominan digunakan selama Olimpiade. Yang kedua adalah pergantian babak pertama Gustavsson ke poros ganda di segitiga lini tengah – dengan pengganti Clare Wheeler bermitra Emily van Egmond di dasar lini tengah dan Mary Fowler dalam peran lini tengah menyerang.

Ini kebalikan dari formasi segitiga lini tengah yang digunakan pada hari Sabtu dan di babak pertama, dan membuat perbedaan besar. Wheeler tampil luar biasa, sementara Fowler jauh lebih berpengaruh setelah ia pindah dari posisinya yang melebar ke tengah lapangan – dan nyaris melanjutkan rentetan gol briliannya ketika ia membentur tiang di babak kedua.

Hebatnya, itu bukan formasi yang pernah dilatih Gustavsson sebelum pertandingan. Dia mengatakan sesi analitik ‘dua menit’ selama interval adalah semua pemainnya harus mempelajari peran baru mereka. Ini tentu membantu untuk merebut kembali momentum.

Fleksibilitas taktis – baik melawan lawan yang berbeda dan untuk menanggapi situasi dalam game – telah menjadi ciri khas gaya Gustavsson. Mendapatkan hasil maksimal dari Wheeler, Fowler, dan Cooney-Cross – yang dibanjiri di babak pertama dalam peran nomor enam – akan terbukti penting untuk mempertahankan kepemilikan dan mengurangi jumlah gol yang disebabkan oleh kehilangan kepemilikan di posisi berbahaya.

Tapi ada pertanda baik lainnya pada hari Selasa. Sementara Brasil membombardir gawang Lydia Williams, banyak dari upaya mereka berasal dari luar kotak, dan Matilda melemparkan tubuh mereka di depan bola lagi dan lagi dengan blok putus asa – sesuatu yang dikatakan Gustavsson telah menjadi prioritas dalam pelatihan setelah kemenangan hari Sabtu. Berbeda dengan kemenangan 3-1 itu, Brasil jarang menciptakan peluang satu lawan satu melawan Williams berkat beberapa peningkatan pertahanan pada hari Selasa.

Kebobolan gol bola mati karena pertahanan yang ceroboh, yang merupakan kasus dalam serangan pertama Brasil pada hari Selasa, tidak pernah menyenangkan seorang pelatih tetapi untungnya relatif bisa diperbaiki.

Ellie Carpenter telah membintangi dua pertandingan melawan Brasil berkat perubahan formasi.Sumber: Getty Images

Sementara itu, mengubah ke garis pertahanan empat orang juga menghasilkan manfaat tambahan untuk mengeluarkan yang terbaik dari Ellie Carpenter. Carpenter telah berjuang untuk maju di Olimpiade karena formasi tiga bek, sesuatu yang merugikan Australia dalam serangan. Dari menit pertama melawan Brasil pada hari Sabtu, serangannya yang menggebu-gebu di sayap kanan membuat pertahanan Brasil tidak tenang dan menciptakan sejumlah peluang, dan dia memberikan assist untuk Kerr dengan gerakan tim yang brilian dari ujung ke ujung saat dia melakukan kombinasi di sisi kanan. sisi dengan sejumlah rekan satu tim dalam gerakan menyerang menyapu.

Gustavsson tidak akan membuang formasi pertahanan tiga pemain sepenuhnya – dia benar menginginkan kemampuan beradaptasi dan banyak pilihan tersedia di turnamen besar. Tapi jelas bahwa garis pertahanan empat orang adalah sesuatu yang paling nyaman bagi pembela Australia, dan membantu untuk mendapatkan yang terbaik dari Carpenter ke depan. Matildas tampaknya telah menemukan ‘Rencana A’ mereka di pertahanan – dan poros ganda bisa jadi sama untuk lini tengah.

BERBEDA MASALAH DALAM PENYIMPANAN – TAPI TUJUAN MASIH MENGALIR

Pada hari Sabtu, Matilda tidak klinis di sepertiga akhir. Mereka sering membuat pilihan yang salah – melepaskan umpan atau umpan silang alih-alih menunjukkan kesabaran. Itu adalah sesuatu yang disorot Gustavsson setelah pertandingan.

Pada hari Selasa, masalahnya sedikit berbeda. Matildas berjuang untuk mendapatkan bola ke sepertiga akhir dengan keteraturan – sebagian besar berkat tekanan defensif Brasil yang jauh lebih baik yang menutup ruang yang telah diberikan Australia pada akhir pekan.

Pelanggaran Matildas sebagian besar ditargetkan sekitar mendapatkan bola ke Sam Kerr di dalam kotak. Ketika Anda melakukannya cukup sering, kapten jimat Australia ini mencetak banyak sekali gol – gol pada babak kedua hari Selasa menambah jumlah golnya menjadi 49, hanya terpaut satu dari rekor internasional Australia sepanjang masa yang dibuat oleh Tim Cahill.

Siapa yang memprediksi skor Polkinghorne lagi?Sumber: Getty Images

Golnya dengan sempurna melambangkan pendekatan taktis Gustavsson. Mulai dari Wheeler mengambil bola sesuai dengan kotak 18 yard miliknya, beralih permainan ke sayap kanan di garis tengah, hingga Carpenter menyerbu ke depan dan bertukar serangkaian operan cepat dengan lini tengah dan depan, dan akhirnya ke Kerr di pinggir area Brazil. Kerr melakukan sisanya, menyelesaikan salah satu gol tim terbaik yang pernah kami lihat selama bertahun-tahun.

Gustavsson yang bersemangat mendeklarasikan permainan langsung dari tempat latihan. Terlalu sering pada hari Sabtu – dan dalam 12 pertandingan di bawah pelatih Swedia sebelum bentrokan itu – Matildas akan mengebom umpan silang ke dalam kotak untuk mencari Kerr.

Tapi golnya membuktikan bahwa pendekatan Gustavsson dalam serangan tempo tinggi bisa mendapatkan yang terbaik dari striker, sementara korps lini tengah Australia mahir membuat lari terlambat ke dalam kotak untuk mendapatkan di akhir pemotongan – seperti Mary Fowler dan Emily van Egmond melakukannya dengan baik pada hari Sabtu. Fowler, sekali lagi, bisa memiliki tujuan lain. Dan Caitlin Foord seharusnya mencetak gol pembuka dari jarak enam yard ketika Carpenter menyelesaikan lari cepat lainnya di sisi sayap – lengkap dengan pertukaran operan yang rapi dengan lini tengah – untuk menghasilkan umpan silang yang indah.

Sam Kerr tidak bisa berhenti mencetak gol.Sumber: Getty Images

Kemudian tentu saja ada gol pembuka dari bek tengah Clare Polkinghorne, yang datang dari bola mati lainnya seperti tendangannya pada hari Sabtu. Gol dari para pemain bertahan sepadan dengan emasnya, dan Polkinghorne berada dalam performa terbaik dalam mencetak gol. Tidak buruk untuk pemain dengan caps terbanyak di skuat.

Matilda memiliki banyak senjata ke depan – dan rencana yang jelas tentang bagaimana melakukannya. Entah itu memasukkan bola ke sepertiga akhir lapangan, atau mengeksekusi dari posisi itu, Gustavsson perlahan tapi pasti mengembangkan serangannya untuk menekan pertahanan. Polkinghorne menuai keuntungan dari peluang yang tercipta, seperti Kerr, Fowler, dan banyak lainnya. Cetak biru untuk sukses telah disusun dalam spidol permanen. Sekarang tinggal mengutak-atik, dan berlatih, sampai menuai hasil.

Posted By : keluar hk