Manchester United vs Atalanta, Liga Champions 2021, berita, skor, hasil, Manchester United vs Liverpool
Football

Manchester United vs Atalanta, Liga Champions 2021, berita, skor, hasil, Manchester United vs Liverpool

Anda tidak akan pernah bisa menghapusnya. Pencetak gol Liga Champions terbesar sepanjang masa dan bisa dibilang pencetak gol terbesar dalam sejarah sepak bola. Cristiano Ronaldo pada Kamis pagi membuktikan sekali lagi bahwa logika – dan sepertinya waktu ayahnya sendiri – bukanlah tandingan untuk kemampuan dan keinginannya yang hampir seperti manusia super untuk menang.

Pada menit ke-81 dari pertandingan Liga Champions yang krusial dengan masing-masing mencetak dua gol, Ronaldo melompat ke udara dan berhenti di sana untuk waktu yang terasa seperti usia sebelum menyundulkan sundulan ke sudut bawah dan meluncur dengan gembira dalam perayaan.

Tonton pesepakbola terbaik dunia setiap minggu dengan beIN SPORTS di Kayo. Liputan LANGSUNG dari LaLiga, Bundesliga, Ligue 1, Serie A, Carabao Cup, EFL & SPFL. Baru mengenal Kayo? Mulai Uji Coba Gratis Anda >

Chelsea sempurna, Ronaldo memainkan pahlawan | 01:55

‘Itu pasti dia’: penyelesaian ‘clutch’ Ronaldo mengusir ejekan dalam comeback ‘gila’

‘Saya tidak berguna, pemborosan ruang’: Pelatih Axed PL menyerang penggemar

Siapa lagi? Ronaldo menyegel comeback epik Utd dalam film thriller CL saat Ole membalikkan mimpi buruk

Stretford End yang terkenal di Old Trafford telah menyaksikan empat gol – dua penyelesaian sederhana menghukum pertahanan Manchester United yang menghancurkan, sebelum dua serangan klinis dari penyerang Inggris Marcus Rashford dan kapten Harry Maguire menyamakan kedudukan.

Kemudian Ronaldo dengan tegas mengirim sundulannya melewati Juan Musso yang gagal. Golnya yang ke-137 di Liga Champions, yang ketiga dalam tiga pertandingan Eropa musim ini dan gol penentu kemenangan kedua setelah golnya pada menit ke-95 melawan Villareal memberi United kemenangan pertama mereka di babak penyisihan grup tiga minggu sebelumnya.

“Ya!” dia tweeted. “Theatre Of Dreams sedang terbakar! Kami hidup! Kami adalah Manusia. Bersatu dan kami tidak pernah menyerah! Ini Old Trafford!”

Old Trafford telah berbalik melawan tim setelah pertahanan bola mati yang lebih menyedihkan melihat mereka jatuh dua gol dalam 28 menit pertama. Yang pertama melihat tendangan bebas yang diambil dengan cepat membuat United tertidur, sebuah umpan silang yang disambungkan ke gawang oleh Mario Pasalic. Yang kedua adalah sundulan Merih Demiral, lagi-lagi dari jarak hampir enam yard, ketika bek tengah itu tidak mendapat pengawasan yang baik dari Maguire dan Luke Shaw di sudut.

Ronaldo memotong gambar keputusasaan setelah gol itu, menggelengkan kepalanya saat ia berbagi kata singkat dengan pemain sarung tangan Spanyol David de Gea. Tertinggal dua-nol di kandang, pertahanan yang lebih menyedihkan, dan United berada di ambang kekalahan yang menghancurkan dari skuad muda Atalanta yang kehilangan hampir setengah dari XI reguler mereka.

Ronaldo melambaikan tangannya dengan frustrasi pada rekan satu timnya kemudian di babak pertama saat serangan United tergagap, kurangnya rencana permainan mereka yang jelas diterjemahkan menjadi tempo yang kaku ke depan. Setelah dicabik-cabik oleh Leicester dalam kekalahan 4-2 akhir pekan lalu, tak heran jika fans setia Old Trafford dicemooh.

Namun ejekan itu dijawab oleh Stretford End, dengan gagah berani berpegang teguh pada harapan akan keajaiban. Itu datang dalam bentuk penampilan babak kedua yang menginspirasi, pertama melalui serangan klinis Rashford dari sudut sempit, kemudian melalui Maguire menebus kesalahannya di babak pertama dengan penyelesaian yang sama persis ke sudut bawah. Keajaiban itu selesai ketika Ronaldo melayang ke langit untuk menyambut umpan silang Luke Shaw dan memasukkannya ke gawang. Old Trafford meledak sebagai satu sebagai pria ajaib mereka melakukannya lagi, seperti yang telah dia lakukan selama bertahun-tahun dan benua.

Ronaldo menyia-nyiakan peluang emas hanya dua menit memasuki babak kedua ketika dimainkan melalui ke dalam kotak oleh Bruno Fernandes. Dia melewatkan kesempatan kedua pada menit ke-60 ketika dia mencoba untuk menyalin gol Rashford tetapi tembakannya dapat diselamatkan oleh Musso. Tetapi untuk semua itu, ketika kemenangan dipertaruhkan, dengan United masih dalam permainan berkat penyelamatan ganda yang bagus dari de Gea, Ronaldo berdiri dan meraih permainan di lehernya. Dia adalah pemain pamungkas untuk momen terbesar. Untuk keajaiban malam Liga Champions di depan penonton Old Trafford yang haus darah. Untuk seorang pelatih dengan pekerjaannya yang dipertaruhkan, untuk klub yang berjuang untuk mendapatkan performa terbaik dan berjuang dengan beban harapan tinggi mereka setelah jendela transfer besar-besaran.

Itu adalah tiga gol dalam tiga pertandingan Liga Champions untuk United musim ini – termasuk dua gol penentu kemenangan yang sangat penting. Enam dari delapan pertandingan di Eropa dan Liga Premier sejak kembalinya yang menakjubkan ke Theater of Dreams.

Itu sebabnya dia dibawa kembali ke United. Bukan karena jutaan dolar komersial dan sponsor yang dibawanya ke klub. Bukan untuk pemilik yang difitnah, keluarga Glazer, untuk menjilat para penggemar dengan mengalahkan rival Manchester City mereka untuk membawa pulang pahlawan klub.

Penandatanganannya dikritik oleh banyak orang – karena alasan itu dan lainnya.

United memiliki lini depan yang sudah ditumpuk: Rashford, Jadon Sancho, Anthony Martial, Mason Greenwood, dan sesama veteran pemburu gol di Edinson Cavani. Tapi klub berjanji Ronaldo akan mengembangkan anak-anak dan membawa mereka ke tingkat berikutnya. Sejauh ini, dia belum bergabung secara brilian dengan mereka. Serangan United terkadang terputus-putus. Pelatih Ole Gunnar Solskjaer tampaknya tidak tahu mana yang harus dimainkan bersama Ronaldo – dan kemudian ada kekalahan Aston Villa ketika Ronaldo tidak menjadi starter, sebuah langkah yang ditentang oleh mantan manajer legendaris Sir Alex Ferguson. Ronaldo belum membuat assist dalam delapan pertandingannya musim ini, meskipun dia bisa saja mencetak satu gol melawan Atalanta jika Bruno Fernandes mencetak gol ketika dia memotong ke kaki kirinya setelah mendapat umpan dari Ronaldo.

Ada juga kritik bahwa Ronaldo tidak cocok dengan sistem pertahanan menekan Solskjaer. Bagaimanapun, bintang Portugal itu tidak pernah bekerja keras untuk menutup pemain – dan pada usia 36 dia tidak bertambah muda. Musim lalu dia berada di peringkat satu persen terendah dari penyerang di lima liga top Eropa karena tekanan defensifnya bersama Juventus. Musim ini dia rata-rata mendapat tekanan defensif paling sedikit dari striker Premier League mana pun. Penyerang United lainnya gesit dan kehabisan tenaga di pertahanan. Ronaldo tidak – dan itu terbukti menjadi bencana bagi pertahanan United. Itu terlihat jelas saat melawan Leicester, yang mampu bermain di tengah lapangan dengan banyak waktu dan ruang. The Foxes menempatkan empat gol pada Setan Merah, meskipun Ronaldo tentu saja tidak bisa disalahkan atas pertahanan United yang keropos dan rawan kesalahan yang ditampilkan lagi hari ini.

Hari ini, Ronaldo bekerja lebih keras di pertahanan, sama seperti dia frustrasi dengan cara timnya kebobolan gol mudah.

Dan pesan Solskjaer tentang upaya bintang nomor tujuh itu sederhana.

“Jika ada yang ingin mengkritik Ronaldo atas sikap dan tingkat kerjanya, tonton saja pertandingan hari ini,” kata manajer United.

Tetapi Solskjaer mungkin hanya perlu mengubah sistem pertahanannya untuk mengakomodasi Ronaldo – atau berisiko kebobolan lebih banyak gol.

Solskjaer mengatakan pesan turun minumnya kepada para pemain sederhana: “Saya katakan pastikan kami mendapatkan gol berikutnya dan selama kami tidak kebobolan gol berikutnya, saya tahu kami akan memenangkan pertandingan.”

Sebagai seseorang yang menyaksikan pekerjaan Ronaldo sebagai rekan setimnya ketika ia mengenakan jersey United di tugas pertamanya, tak heran jika Solskjaer begitu percaya diri dalam kemenangan dengan pria Portugal itu memimpin. Dia bisa dengan mudah memilih untuk mengeluarkan Ronaldo di babak kedua, terutama dengan bentrokan besar dengan Liverpool akhir pekan ini. Sebaliknya, ia memasukkan Sancho dan Cavani untuk Greenwood dan pencetak gol Rashford. Dia dihargai oleh pencetak gol tertua kedua United di Liga Champions melakukan apa yang dia lakukan yang terbaik pada 36 tahun dan sentuhan selama 8 bulan.

Legenda Arsenal Arsene Wenger mengatakan kepada beIN: “Ronaldo adalah seorang juara, dan kami melihat bahwa tidak pernah kebetulan bahwa dia muncul lagi dengan sundulan yang luar biasa. Kami sering lupa ketika kami berbicara tentang dia betapa bagusnya dia di udara.”

Pendukung setia United tidak akan melupakan gol ini, hanya contoh terbaru dari kemampuan superstar superstar saat ia terus menentang kritik dan waktu itu sendiri.

Posted By : keluar hk