Kasus pengadilan, wawancara Rafael Nadal, reaksi, Australia Terbuka 2022
Breaking News'

Kasus pengadilan, wawancara Rafael Nadal, reaksi, Australia Terbuka 2022

Rafael Nadal percaya “keadilan telah berbicara” dan “itu adalah hal yang paling adil” bagi Novak Djokovic untuk bermain di Australia Terbuka, menyusul keputusan hakim untuk membatalkan pembatalan visanya dengan alasan kesehatan.

Djokovic ditahan selama empat malam di fasilitas detensi imigrasi di Melbourne setelah ia gagal menunjukkan alasan medis yang kuat untuk tidak ditusuk terhadap Covid-19.

Petenis Serbia berusia 34 tahun itu tidak divaksinasi Covid-19 dan berbekal pengecualian medis dari penyelenggara Australia Terbuka telah tiba di Melbourne Rabu lalu menjelang Grand Slam pertama musim ini.

Tonton Tennis Live dengan beIN SPORTS di Kayo. Liputan Langsung Turnamen Tur ATP + WTA termasuk Setiap Pertandingan Final. Baru mengenal Kayo? Mulai Uji Coba Gratis Anda >

Namun, pejabat imigrasi memutuskan sang juara gagal memberikan alasan medis yang kuat untuk tidak ditusuk.

“Terlepas dari apakah saya setuju atau tidak dalam beberapa hal dengan Djokovic, tanpa keraguan, keadilan telah berbicara,” kata Nadal kepada stasiun radio Spanyol Onda Cero, Senin.

“Mereka mengatakan dia memiliki hak untuk bermain di Australia Terbuka dan saya benar-benar percaya itu adalah hal yang paling adil jika masalah telah diselesaikan, yang tampaknya memang demikian.”

Novak Djokovic dari Serbia dan Rafael Nadal dari Spanyol.  Gambar: Biro Martin
Novak Djokovic dari Serbia dan Rafael Nadal dari Spanyol. Gambar: Biro MartinSumber: AFP

Keputusan hakim Australia Anthony Kelly yang memerintahkan pembebasan segera Djokovic membuka jalan baginya dan Nadal untuk mengejar gelar tunggal Grand Slam ke-21 yang belum pernah terjadi sebelumnya.

“Pada tingkat pribadi saya lebih suka dia tidak bermain,” kata Nadal sambil tertawa.

“Secara egois untuk olahraga kami, para pemain terbaik yang berada di lapangan bersaing jauh lebih baik daripada mereka berada di tempat lain.”

Praktisi hukum media Melbourne Justin Quill mengatakan kesepakatan yang dicapai pada Senin sore adalah “penyesalan” bagi pemerintah.

“Ini seperti memenangkan set pertama 6-0 dan 4-0 di set kedua, lawan berkata: ‘Anda tahu? Saya seharusnya tidak keluar di lapangan ini dengan Anda, saya menyerah’ – dan pergi begitu saja,” kata Quill kepada 3AW’s Hari Olahraga.

“Ini adalah salah satu penyerahan terbesar di salah satu panggung terbesar yang pernah saya lihat.”

Serbia memuji kemenangan Djokovic Senin atas pemerintah Australia, yang mengakhiri penahanannya oleh pihak berwenang.

Djokovic menyerahkan bukti pengecualian | 02:43

“Untuk menyenangkan semua orang yang turun ke jalan, yang di seluruh penjuru dunia menawarkan dukungan mereka, Novak Djokovic menang di Australia, seperti yang selalu dilakukannya,” tulis editorial di harian Serbia. Kilatan.

tabloid Berita malam mengumumkan Djokovic “mengalahkan Australia”, sambil memperingatkan bahwa “tidak ada yang berakhir”.

Meski kalah di pengadilan, pemerintah Australia telah memperingatkan bahwa pihaknya masih bisa memaksa Djokovic untuk pergi dengan membatalkan visanya untuk kedua kalinya. Itu tidak hanya akan membuat petenis Serbia itu melewatkan Australia Terbuka, yang dimulai pada 17 Januari, tetapi juga melarangnya memasuki Australia hingga tiga tahun.

“Taruhannya sekarang meningkat, bukannya surut,” kata Hakim Kelly.

Bozidar Popovic, seorang ekonom berusia 34 tahun di Beograd, mengatakan: “Jika mereka mendeportasi dia, terlepas dari keputusan pengadilan, itu akan menjadi skandal yang tak terkira.”

Juara ganda Australia Rennae Stubbs mengatakan kepada Channel 10’s Proyek seluruh kisah tidak mencerminkan pemerintah Australia dengan baik.

Novak Djokovic dari Serbia. Gambar: Tim ClaytonSumber: Getty Images

“Saya tidak bisa benar-benar mengatakannya di udara, tetapi ini adalah ‘pertunjukan bleep’,” kata Stubbs kepada Channel 10.

“Ini adalah momen yang luar biasa, tidak hanya dalam olahraga internasional, tetapi juga olahraga Australia, dan benar-benar tidak menyoroti pemerintah Australia, pada prosedur yang harus kami tangani selama 12 bulan terakhir, sungguh. , antara negara bagian dan pemerintah federal – dan itu benar-benar mengalahkan dirinya sendiri dalam argumen ini,” katanya.

Stubbs mengatakan Menteri Imigrasi “harus sangat berhati-hati” saat dia mempertimbangkan apakah akan membatalkan visa Djokovic lagi.

“Dia memang menjadi ancaman bagi Novak karena tidak bisa kembali ke Australia untuk jangka waktu itu dan itu benar-benar dapat mengancam total grand slamnya ke depan, karena dia memiliki setidaknya tiga hingga empat tahun lagi tenis bagus yang tersisa dalam dirinya. atau tenis hebat yang tersisa dalam dirinya,” kata Stubbs.

“Itu tidak bersinar begitu terang pada pemerintah federal Australia sekarang setelah keputusan ini hari ini.”

Tiley berbicara tentang kisah Djokovic | 00:53

Reporter olahraga Phil Lutton menulis di Twitter: “Bukankah sekarang terlihat picik dan pendendam bagi Pemerintah Federal untuk mengusir pemain nomor satu dunia itu setelah dia baru saja memenangkan banding?”

Tentunya itu adalah bencana PR yang lebih besar bagi mereka daripada mengeluarkan visa sejak awal?”

Tapi penyiar 3AW Gerard Healy mengatakan seharusnya tidak pernah sampai ke situasi seperti itu sejak awal.

“Apakah pemerintah federal menendang Novak Djokovic, atau apakah dia terus memenangkan gelar ke-21, sama sekali tidak akan ada pemenang di sini – untuk kerusakan, sayangnya, sekarang sudah selesai, kata Healy. Hari Olahraga. “Dan itu juga sangat tidak perlu.

“Sayangnya, pemikiran yang salah arah tentang kebutuhan mutlak untuk memberi Novak kesempatan untuk memenangkan gelar ke-21 di Melbourne telah menyebabkan bencana yang telah terbentang di depan mata kita.”

— dengan AFP

Posted By : keluaran hk tercepat