Karim Benzema membantah tuduhan, berita sepak bola 2021
Football

Karim Benzema membantah tuduhan, berita sepak bola 2021

Mantan pemain internasional Prancis Mathieu Valbuena mengatakan kepada pengadilan bahwa dia “merasa dalam bahaya” setelah diduga menjadi sasaran dalam upaya pemerasan yang melibatkan rekaman seks di mana mantan rekan setimnya, striker Real Madrid Karim Benzema, telah diadili.

Striker Prancis Benzema dituduh terlibat dalam upaya dugaan memeras uang dari Valbuena atas video yang disalin dari ponselnya pada tahun 2015.

Benzema membantah tuduhan tersebut.

Perselingkuhan itu mengguncang tim nasional Prancis dan menyebabkan bintang Real Madrid berusia 33 tahun, Benzema, dikeluarkan dari tim selama lima setengah tahun sebelum membuat kejutan comeback tahun ini.

Valbuena, yang juga dikeluarkan dari tim karena perselisihan tersebut, mengatakan kepada pengadilan pada awal persidangan minggu ini bahwa dia mengkhawatirkan karirnya ketika dia menyadari bahwa dia sedang diperas.

Benzema, yang mencetak gol kelima dan terakhir untuk membawa Real Madrid menang 5-0 atas Shakhtar Donetsk di babak penyisihan grup Liga Champions di Kiev pada Rabu (AEDT), tidak menghadiri persidangan di pinggiran kota Paris, Versailles.

Jika terbukti bersalah, dia menghadapi hukuman maksimal lima tahun penjara dan denda $AUD108.000.

Empat orang lainnya, termasuk dua orang yang diduga sebagai dalang dari upaya pemerasan, sedang diadili bersamanya.

Perselingkuhan dimulai ketika Valbuena, 37, menyerahkan smartphone-nya kepada Axel Angot, seorang pria yang terhubung dengan lingkaran sepak bola di kota pelabuhan selatan Marseilles tempat Valbuena sebelumnya bermain, dengan permintaan untuk mentransfer isinya ke perangkat baru.

Angot menemukan rekaman seksual eksplisit di telepon yang ia dan temannya, Mustapha Zouaoui, diduga berusaha untuk mengeksploitasi, dengan bantuan berbagai perantara, termasuk, menurut jaksa, Benzema.

Valbuena mengatakan kepada pengadilan bahwa dia mengetahui tentang video dari mantan rekan setimnya Djibril Cisse, yang menghubunginya pada Mei 2015 untuk memberi tahu dia bahwa rekaman kompromi dirinya telah muncul.

“Awalnya, saya tidak percaya, saya pikir mereka menggertak,” kata gelandang, yang bermain untuk klub Yunani Olympiakos.

Dia mengatakan Cisse, yang sebelumnya menjadi korban upaya pemerasan serupa, kemudian menjelaskan kepadanya isi video, yang ekstraknya telah diterima Cisse melalui WhatsApp.

Valbuena (kiri) dan Benzema (Foto oleh Franck Fife / AFP)Sumber: AFP

“Saya merasa dalam bahaya, refleks pertama saya adalah mengajukan pengaduan pidana,” kata Valbuena, yang mengenakan kemeja hitam dan celana abu-abu ke pengadilan.

Mantan pemain Marseilles, yang setuju untuk bekerja sama dengan petugas polisi yang menyamar dalam kasus itu, mengatakan dia juga mengkhawatirkan tempatnya di tim nasional.

“Saya tahu jika video itu keluar, hal-hal akan sulit bagi saya di tim Prancis, seperti yang terbukti kemudian,” kata Valbuena kepada pengadilan.

Setelah informasi Cisse, Valbuena menerima telepon dari orang pertama yang dituduh bertindak sebagai perantara, Younes Houass.

Houass mengatakan kepada pengadilan bahwa dia tidak membahas uang dengan Valbuena.

Dia mengatakan bahwa pemain “tampaknya tidak mengerti” beratnya kesulitannya dan bahwa dia menyarankan dia untuk mencari nasihat dari seseorang yang bisa dia percaya, mendapatkan teguran dari hakim ketua, yang memerintahkan dia untuk “berhenti mencoba untuk membuat Anda keluar. adalah Bunda Teresa”.

Dengan Houass berjuang untuk membuat kemajuan, Angot dan Zouaoui diduga kemudian beralih ke salah satu teman lama Benzema, Karim Zenati, yang menurut jaksa kemudian meminta bantuan Benzema.

Pada 6 Oktober 2015, Benzema menemui Valbuena di kamarnya di pusat pelatihan tim nasional Prancis di Clairefontaine, sebelah barat Paris.

Dia memberi tahu rekan satu timnya bahwa dia bisa memperkenalkannya kepada “orang yang dapat dipercaya” untuk membantunya “mengelola” kemungkinan publikasi video tersebut.

Dalam apa yang kemudian diklaim Benzema sebagai upaya untuk membantu rekan setimnya keluar dari situasi yang sulit, dia mengatakan kepadanya: “Hati-hati, ‘Matematika’, ini adalah penjahat yang sangat, sangat berat.”

Benzema kemudian menelepon Zenati dan mengatakan kepadanya dalam percakapan yang disadap oleh polisi: “Dia tidak menganggap kami serius.”

Jaksa mengatakan bahwa kata “kami” membuktikan bahwa Benzema melihat dirinya sebagai bagian dari skema pemerasan yang dituduhkan.

Benzema adalah veteran tim Prancis. (Foto oleh Franck Fife / AFP)Sumber: AFP
Valbuena mengatakan dia “merasa dalam bahaya”. (Foto oleh Gualter Fatia/Getty Images)Sumber: Getty Images

Di pengadilan, Zenati bersikeras bahwa dia tidak pernah ingin melibatkan Benzema dalam plot pemerasan.

Benzema berpendapat bahwa petugas polisi yang menyamar menggunakan metode tidak jujur ​​untuk menariknya ke dalam perselingkuhan.

Dia mengeluh pahit tentang dikeluarkan dari tim nasional, menuduh pelatih Prancis Didier Deschamps dari keputusan “rasis” terkait dengan asal Afrika utara.

Sejak kembali ke skuat untuk Kejuaraan Eropa tahun ini, ia telah menampilkan beberapa penampilan impresif yang memberinya popularitas baru di kalangan penggemar Prancis.

Deschamps mengatakan bulan ini bahwa “dia bukan lagi orang yang sama, dia dewasa”. Sementara Benzema direhabilitasi, Valbuena tidak pernah lagi dipilih untuk tim nasional.

Berbicara di luar gedung pengadilan, Zouaoui mengatakan kepada wartawan: “Yang saya sesali adalah Mathieu yang malang juga pantas pergi ke Piala Dunia (pada 2018, yang Benzema lewatkan) dan sejujurnya, karena kami, dia tidak bisa pergi. ”

Kasus yang melibatkan Valbuena (kanan) ini menyita banyak perhatian media. (Foto oleh Thomas Samson/AFP)Sumber: AFP

Posted By : keluar hk