berita, jadwal pertandingan, tiket, waktu mulai, cara menonton, skuad, Sam Kerr, tim, hasil
Football

berita, jadwal pertandingan, tiket, waktu mulai, cara menonton, skuad, Sam Kerr, tim, hasil

Matildas akan bermain di kandang sendiri untuk pertama kalinya dalam 596 hari ketika mereka menjamu Brasil di Sydney pada Minggu lalu Selasa dalam sepasang pertandingan persahabatan yang menarik.

Dengan Piala Asia Wanita AFC di India yang menjulang pada bulan Januari dan Piala Dunia Wanita FIFA di Australia dan Selandia Baru pada tahun 2023, pertandingan-pertandingan ini menawarkan kesempatan yang berharga untuk persiapan dan pengembangan – terutama setelah serangkaian hasil yang sulit belakangan ini.

Ada juga peluang untuk mencetak rekor penonton, tetapi bentrokan tersebut merupakan titik balik penting setelah dua minggu yang mengkhawatirkan di mana mantan pemain berbicara menentang budaya beracun skuad di masa lalu.

Inilah semua yang perlu Anda ketahui tentang game!

Tonton pesepakbola terbaik dunia setiap minggu dengan beIN SPORTS di Kayo. Liputan LANGSUNG dari LaLiga, Bundesliga, Ligue 1, Serie A, Carabao Cup, EFL & SPFL. Baru mengenal Kayo? Mulai Uji Coba Gratis Anda >

Bek Spurs menyelamatkan nyawa seorang pria | 01:13

KUNCI PERSIAPAN UNTUK TURNAMEN BESAR

“Persiapan adalah nomor satu,” kata pelatih Tony Gustavsson. “Saya mengatakan bahwa pergi ke kamp September ketika kami bermain melawan Irlandia, kami berubah dari ‘performance mode’ dari Olimpiade ke ‘preparation mode’. [ahead of India 2022 and WC 2023].”

“Itu tidak berarti bahwa kami akan melangkah ke lapangan tanpa berusaha untuk menang – kami akan selalu mencoba dan menang ketika kami memainkan setiap pertandingan – tetapi kami tidak akan mencoba dan menang dengan mengorbankan persiapan kami.

“Kami tidak bisa menghindar dari tantangan berat dan pertandingan berat. Kami perlu melihat ini sebagai jangka panjang menuju Piala Dunia ’23.”

Dan dengan peningkatan kapasitas penonton menjadi 22.500 di Stadion Commbank (sebelumnya Stadion Bankwest), kembalinya Matildas yang luar biasa dapat melihat rekor kehadiran kandang mereka sebesar 20.029 – yang ditetapkan pada 2019 melawan Chili di tempat yang sama – rusak.

Matildas kembali ke Australia setelah finis di urutan keempat yang memilukan di Olimpiade Tokyo.
Matildas kembali ke Australia setelah finis di urutan keempat yang memilukan di Olimpiade Tokyo.Sumber: News Corp Australia

Ini adalah pertama kalinya Matildas atau Socceroos tampil di kandang sejak tim putri berhadapan dengan Vietnam di kualifikasi Olimpiade pada Maret 2020. Matildas kemudian finis keempat terbaik di Olimpiade Tokyo, tetapi mereka belum menemukan ritme atau konsistensi sejak Gustavvson mengambil alih pada akhir 2020.

Dalam 12 pertandingan di bawah dalang Swedia – enam pertandingan persahabatan dan enam pertandingan Olimpiade – mereka hanya memenangkan dua pertandingan – keduanya di Olimpiade – serta dua hasil imbang dengan delapan kekalahan.

Masalah utamanya adalah pertahanan. Hanya dalam dua hasil imbang, keduanya tanpa gol, Matildas menjaga clean sheet. Mencetak gol tidak menjadi masalah, terutama dengan perwira Matildas dan peraih Ballon d’Or Sam Kerr sedang melaju kencang dan pemain muda Mary Fowler menunjukkan banyak janji.

Tetapi kesalahan defensif terlalu sering terjadi, terutama dengan kekalahan tiga kali berturut-turut dalam pertandingan terakhir mereka, dan akan menjadi area kunci yang akan ditingkatkan Gustavsson dalam pasangan pertandingan ini.

Menghadapi Republik Irlandia bulan lalu dalam pertandingan terakhir mereka, Matildas kebobolan pada menit ketiga dan – meskipun menyamakan skor pada 2-2 pada babak pertama berkat dua gol Fowler – kebobolan lagi hanya empat menit memasuki babak kedua.

Australia memiliki lebih banyak tembakan, penguasaan bola, dan tampil dalam kontrol untuk sebagian besar pertandingan, tetapi pada penampilan internasional ke-100 Kerr, Matilda ceroboh dalam transisi pertahanan dan kurang dalam intensitas.

Gustavsson dibiarkan marah setelah kekalahan 3-2 di Tallaght.

“Saya pikir saya agak terlalu emosional sekarang untuk melakukan analisis permainan yang baik, saya mungkin mengatakan hal yang salah di sini ketika saya terlalu emosional, tetapi saya mengatakan di lingkaran dengan tim setelah itu bahwa rasanya mereka [Ireland] menginginkannya lebih dari kami dan itu tidak apa-apa,” katanya.

“Dengan Matildas, sudah menjadi DNA kami untuk selalu memberikannya 100%, memainkan permainan fisik, menjadi agresif, mengenakan lambang di dada dan selalu memainkan yang terbaik dan rasanya seperti Irlandia menginginkannya lebih.”

Brasil, tim peringkat ketujuh di dunia, menghadirkan lawan yang sulit – tetapi Matildas memiliki ukuran mereka dalam beberapa tahun terakhir, memenangkan lima pertandingan terakhir termasuk kemenangan 3-2 di Piala Dunia 2019 dalam pertemuan terakhir.

Gustavsson menyambut baik tinjauan independen | 02:44

DRAMA LUAR LAPANGAN

Pertandingan datang dalam periode yang menentukan bagi tim, baik di dalam maupun di luar lapangan. Tidak hanya itu akan menjadi batu loncatan penting dalam perkembangan mereka untuk Piala Asia dan Piala Dunia mendatang, tetapi itu datang setelah dua minggu introspeksi dan tantangan yang signifikan di luar lapangan.

Matilda Lisa De Vanna dengan topi 149 yang legendaris awal bulan ini mengejutkan dunia sepak bola dengan tuduhan pelecehan seksual, intimidasi, dan budaya beracun di tim nasional.

Senin ini dia menulis untuk News Corp tentang: “Pelecehan, intimidasi dan intimidasi … dari akar rumput hingga tingkat elit,” menyerukan tingkat akuntabilitas yang tidak ada dalam olahraga di masa lalu.

Football Australia dengan cepat merespons – tetapi terutama mendorong mantan pemain yang dirugikan untuk menggunakan jalur pengaduan resmi meskipun mereka tidak berhasil melakukannya di masa lalu, daripada menawarkan dukungan atau memvalidasi pengalaman mereka.

Football Australia kemudian mengumumkan penyelidikan independen dan proses pengaduan bekerja sama dengan Sport Integrity Australia.

Badan independen untuk memeriksa Matildas | 01:08

Skuad saat ini juga merilis pernyataan bersama yang menekankan betapa banyak yang telah berubah dalam beberapa tahun terakhir, tetapi beberapa penggemar kecewa dengan cara rilisnya: setiap pemain membagikannya di media sosial dan kemudian ‘menyukai’ atau mengomentari emoji cinta-hati. pada pos pernyataan masing-masing. Tampaknya, beberapa penggemar mencatat, sebagai upaya terkoordinasi untuk meredam kekhawatiran atas budaya skuad di masa lalu dan sekarang.

Pernyataan itu termasuk: “Kami juga ingin mengulangi standar profesional yang mengelilingi tim saat ini. Sepak bola wanita telah berkembang secara dramatis dalam beberapa tahun terakhir dan begitu juga profesionalisme dan standar kami.

“Sebagai sebuah tim, kami telah berbicara panjang lebar tentang tuduhan itu dan semua terluka oleh apa yang telah terjadi. Kami memegang tim ini dekat dengan hati kami dan bagi banyak orang, tim ini telah menjadi tempat yang aman. Itu telah memberi kami kekuatan dan tujuan sepanjang karier kami. Kami bersama-sama seperti keluarga dalam hal ini, dari pemain tertua hingga pemain termuda kami, dan kesulitan yang kami hadapi di minggu lalu hanya membuat kami lebih kuat sebagai sebuah grup.”

Singkatnya, ini adalah bulan yang sangat mengkhawatirkan bagi keadaan permainan wanita di Australia. Kembali beraksi dengan sepasang penampilan yang kuat mungkin akan meredakan kekhawatiran di lapangan, tetapi yang lebih penting adalah cara skuat dan Football Australia mengatasi tuduhan tersebut, merespons dengan tepat, dan bergerak maju.

Matilda menyambut ulasan ke dalam budaya | 00:31

SKUAD

Sejumlah pemain kunci kembali ke skuad Matildas – bek sayap Ellie Carpenter, gelandang Emily van Egmond, dan duo penyerang Kyah Simon dan Caitlin Foord.

Tapi ada sejumlah bintang mapan yang absen karena cedera.

Gelandang Chloe Logarzo absen karena cedera lutut serius yang diderita saat melawan Irlandia, sementara Elise Kellond-Knight (lutut), Hayley Raso (bahu) dan Emily Gielnik (jari kaki) juga absen.

Tiga anak muda yang memulai debutnya pada bulan September kembali ke skuad – Angie Beard, Charli Grant, dan Clare Wheeler.

Dan ada debut potensial untuk tiga pemain: striker Sydney FC Remy Siemsen, bek remaja Brisbane Roar Jamilla Rankin, dan pemain muda WSW Bryleeh Henry.

Bek sayap veteran Alanna Kennedy akan bergabung dengan Sam Kerr sebagai perwira internasional, dengan bek Man City saat ini memiliki 99 caps. Kerr memiliki 48 gol dari 100 pertandingannya dan akan menargetkan setengah abad yang ajaib. Gelandang West Ham Tameka Yallop telah mencatatkan 97 penampilan internasional dan hampir saja bergabung dengan klub bergengsi tersebut.

SKUAD PENUH

Mackenzie Arnold: West Ham United, Inggris

Angela Beard: Fortuna Hjorring, Denmark

Ellie Carpenter: Lyon, Prancis

Steph Catley: Arsenal, Inggris

Emma Checker: Kota Melbourne, Australia

Kyra Cooney-Cross: Kemenangan Melbourne, Australia

Caitlin Food: Arsenal, Inggris

Mary Fowler: Montpellier, Prancis

Charlotte Grant: FC Rosengard, Swedia

Bryleeh Henry: Western Sydney Wanderers, Australia

Alanna Kennedy: Manchester City, Inggris

Sam Kerr: Chelsea, Inggris

Teagan Micah: FC Rosengard, Swedia

Courtney Nevin: Kemenangan Melbourne, Australia

Clare Polkinghorne: Vittsjo GIK, Swedia

Jamilla Rankin: Brisbane Roar, Inggris

Karly Roestbakken: LSK Women, Norwegia

Remy Siemsen: Sydney FC, Australia

Kyah Simon: Tottenham, Inggris

Emily van Egmond: Orlando Pride, AS

Clare Wheeler: Fortuna Hjorring, Denmark

Lydia Williams: Arsenal, Inggris

Tameka Yallop: West Ham United, Inggris

RINCIAN FIXTURE

Matildas v Brasil

Tanggal: Sabtu, 23 Oktober

Tempat: Stadion CommBank, Sydney

Waktu: Kick-off 19:45 AEDT

Tiket: Dapatkan tempat duduk Anda di sini

Matildas v Brasil

Tanggal: Selasa, 26 Oktober

Tempat: Stadion CommBank, Sydney

Waktu: Kick-off 8:00 malam AEDT

Tiket: Dapatkan tempat duduk Anda di sini

BAGAIMANA CARA MENONTON

Pertandingan Sabtu malam akan ditayangkan di Channel 10, sementara para penggemar dapat menonton pertandingan hari Selasa di 10 Bold. Kedua game tersedia di aplikasi 10 Play.

Posted By : keluar hk